STAR WARS

Talking about the previous mental breakdown and the movie that handled it, Star Wars was a very must see movie . . . OF ALL TIME! Menanggapi semua komentar “anak jaman sekarang” yang kebiasaan liat film dengan efek yang super bagus, mereka lupa tentang alur cerita atau bahkan makna dari cerita itu sendiri. Buat gw, personally, Star Wars sendiri itu film pertama yang gw tonton pertama kali di umur 9 tahun and it was MAGICAL!
Star Wars is the very great analogy of the universe itself. Ok emang ceritanya klise tentang Anakin dan Luke yang tadinya bukan siapa-siapa tertutup dari kesempatan untuk berpetualang, tapi menginginkan petualangan yang hebat terus berujung jadi pemegang peran penting in whole universe Dan klo emang analogi ini kelewat “old school” gw bisa menganalogikan Luke dan Anakin sebagai Harry Potter  jaman sekarang, atau Barack Obama bahkan. Journey disini juga bisa di artiin sebagai proses perubahan dari masa anak-anak pada Anakin atau masa remaja pada Luke menjadi dewasa dimana mereka keseret diantara memilih baik dan jahat, mereka menjadi sesuatu yang independen yang disini gw artiin jadi sebuah kedewasaan. Bedanya adalah, di Anakin, cerita perjuangannya itu sangat berat karena dia punya hasrat buat dapet kekuatan yang lebih buat nolong semua orang karena Ibunya Schmi, meninggal jadi slave karena Anakin telat nolong ibunya, dan ironisnya Anakin jadi orang yang paling jahat di Star Wars Universe, Darth Vader. Sedangkan Luke, dia pengen sebuah journey yang intinya menurut gw adalah mencegah dirinya sendiri supaya gak jadi jahat kayak bapaknya. Kayak ceritanya King Arthur, Luke tadinya gak mau banget pergi sama Obi-Wan karena dia gak ngerasa dirinya berisa ngelakuin sebuah perubahan yang besar, and like other myth every hero needs a little push Tante dan Om nya Luke mati dibakar dan itu adalah moment yang super tragis di awal petualangan Luke. Seperti myth kebanyakan kayak Hercules dan lain-lain, ada sebuah peristiwa khusus yang menjadi batas ambang perubahan seseorang menjadi pahlawan, disini lo bisa menartikannya jadi peristiwa dimana Luke nyelametin Princess Leia dan berhasil.

 

Permusuhan antara Luke dan Anakin, itu sangat banyak diantara mitologi yunani kuno. Bisa gw ambil contoh nih macem Zeus yang berantem sama bapaknya dulu Titan, atau dalam cerita Shakespeare, lo bisa ambil contoh dari cerita Hamlet yang terus-terusan dihantui sama arwah bapaknya. Dan bagian dimana Luke gelantungan dan bilang “you killed him!” dan si Darth Vader bilang “ No, I am your father.” Itu supeeer dramatis! Ironic! Tragic! Adalagi yang menarik buat gw, kesamaan antara Luke dan Anakin itu hampir identik ketika Darth Vader nebas tangannya Luke, itu sama aja kayak tangannya Anakin di tebas sama Lord Sith.

Terus dengan adanya Master Yoda, Obi-Wan Kenobi, dan Qui-Gon Jinn sebagai master yang membentuk nobody to somebody ini mengingatkan kita sama mythology kuno Mentor yang terus-terus ngejaga Telemachus di perang Trojan. dimana adanya peran penting seorang guru untuk menjadikan seseorang yang tadinya bukan siapa-siapa jadi orang yang bener-bener melegenda. Lo bisa juga ngeliat kalau Master of Jedi ini punya figure yang sama, lo bisa ngedapetin mereka sebagai guru disiplin, pemuka agama, atau bahkan figure ayah. Seperti cerita heroic klasik lainnya, peran mentor ini memberikan satu hadiah penting buat muridnya, dalam Star Wars para Master of Jedi ini memberikan Lightsaber untuk Anakin dan Luke. Dan dalam segi mental, para Master of Jedi ini memberikan wisdom dan moral yaitu disini bisa lo bilang jadi The Force yang dalam Star Wars ini bisa dianalogiin jadi satu agama atau kekuatan yang lebih besar diatas kita, satu yang bisa diambil dari Star Wars tentang The Force adalah how important it is to believe in something higher and powerful than us. The Force dalam Star Wars yang dianalogikan sebagai agama ini juga harus terus dipercaya supaya Jedi ini gak masuk kedalam Dark Side, sounds familiar huh? Yaa, klo menurut gw Dark Side ini adalah dosa dalam agama, dimana lo harus terus berpegang teguh sama agama supaya gak berdosa. Dalam sebuah perjalan hidup, seseorang yang dianggap guru atau bahkan orang tua gak mungkin selamanya tinggal,  di Star Wars, Luke ngeliat sendiri ketika Darth Vader ngebunuh Obi-Wan atau ketika Master Yoda meninggal, first reaction of their death was always “I cant make it without them” buat gw, momen dimana para Master ini meninggal adalah momen dimana lo udah dewasa dan harus move on dalam hidup lo sendiri, dan orang yang udah meninggal bakal tetep ada dalam hati dan diri lo sendiri.

Seorang Hero nih, selalu banget punya tangan kanan dan team work. Hell, they need gang, so Anakin met Queen Padme Amidala yang slanjutnya jadi istri dan ibu dari kedua anaknya. Pemberian title Queen pada Padme gak membuktikan klo Padme itu Cuma bisa duduk diatas singgasana terus melakukan negosiasi antara planet, she’s a very though girl tapi, sejalan dengan ceritanya lo bisa ngeliat klo Padme gak Cuma jago tembak-tembakan dia juga sangat punya feel down to earth mother type buat gw. Ironisnya, PAdme dibunuh sama Anakin sendiri yang bikin gw beneran nangis Bombay waktu nonton. But fear not people! Padme sebelum meninggal udah ngelahirin heroine baru Princess Leia yang sama sangarnya sama ibunya. Leia dan Luke ini ngingetin gw sama si kembar dari mitologi yunani juga Apolo dan Artemis. Luke met Han Solo, yang menurut gw agak ke bajak laut-ish, cowboy dan lone wolf. Dimana sesuai sama namanya Solo, dia Cuma kerja sendiri, dan gak ngandelin orang lain kecuali dirinya sendiri. Solo juga gakb egitu peduli sama orang lain sampe ahirnya dia suka sama Leia. Ada satu scene dimana gw ngerasa sangat west side story pas Solo nembak orang di bar terus ngaih duit ke bartendernya buat cleaning up the mess. Terus ada lagi yang seru dari si Han Solo ini, waktu dia mau dibekuin dia nyium Leia dulu sebagai tanda perpisahan terus Leia bilang “I Love you.” Terus Solo bilang “I know.” And I was like MEEEEEEEEEEEEEEEN!! That was so cool! Lol. He’s  Harisson Ford anyway.

 

Semua Hero pasti punya a faithful followers, faithful yaaa but not always helpful dan selalu lucu, dan agak bodoh. Ada C-3PO dan R2-D2 yang selalu bareng dan somehow ingetin gw sama komedi-komedi jaman dulu tentang satu orang kurus dan satu orang gemuk. C-3PO dan R2-D2 itu sebenernya gak ambil peran yang penting-penting banget di Star Wars tapi mereka itu jadi observer, jadi orang ketiga yang menyaksikan semua cerita sampe ahir. Jarjar Binks yang diselametin sama Qui-Gonn itu kayak merepresentasiin anak lugu yang belum tau apa-apa sampe nanti pas Star Wars episode 2 dia jadi tumbuh dewasa, mengikuti Padme. Nah klo Jabba The Hutt itu kayak mempresentasikan raja gendut yang serakah yang bisanya Cuma nyuruh sana-sini sambil nyemil makanan di singgasananya. Tapi, klo kita ngomongin soal mytologi kuno, Jabba The Hutt itu sama aja kayak naga, dia nyulik putri which Jabba did kidnapped Leia and Dragon lives with a lot of gold.

Nah ngomongin soal Dark Side, ini yang super seru, semua yang jahat ada di mitologi, agama, bahkan di sejarah. Darth Vader misalnya ada feeling about this “I could slay everyone” confidence combine with a very powerful theme song ditambah lagi penampilannya yang serba hitam dan jubahnya yang super intimidating. Dia bahkan gak perlu nyentuh lo buat ngebunuh lo. Psychologically speaking since gw anak psikologi, gw ngerasa titik dimana Anakin dibebasin dari perburuhan sama Qui-Gonn dan harus ninggalin mamah nya sendirian buat jadi Jedi Knight itu yang jadi unfinished business buat Anakin which lead to trouble sleeping dan mimpi buruk yang berkelanjutan karena inget mamah nya terus, aw isn’t that nice? Terus ditambah lagi kejadian dimana Anakin ahirnya nemuin mamah nya yang tapi terlambat karena Schmi ahirnya meninggal itu adalah titik dimana Anakin nyalahin diri sendiri, saying that He could have safe her yang kemudian ngebuat dia jadi haus kekuatan which we know it could lead you to the Dark Side. Diceritakan dari awal Qui-Gonn ngasih tau Jedi Council tentang Anakin, Master Yoda sebenernya gak nerima Anakin jadi Jedi Knight, karena Anakin punya rasa takut yang besar, yang nantinya bakal punya kemingkinan yang besar juga dia bakal masuk ke Dark Side, jadi Jedi Council gak ngelulusin dia jadi Master. By the way klo lo mau ngomongin dari sisi perkembangannya, Anakin karena kurangnya kasih sayang dari ibu, dan rasa takutnya ngadepin semua tapi mesti ninggalin ibunya itu ngebuat dia jadi hmm should I say a very SPOILED BRAT. Di beberapa scene diperlihatkan disini Anakin adalah anak yang gak sabaran, sedangkan dalam The Force, seorang Jedi itu harus sabar. Kekecewaan Anakin sama Jedi Council ini, ngebuat dia deket sama Palpatine yang sebnernya adalah Sith Lord, disini gw rasa-rasanya inget sama kisah Nabi Adam yang tergoda buat makan buah Quldi yang di larang oleh Tuhan. Palpatine nawarin kekuatan yang lebih besar, yang gak bisa didapet dari Jedi dan mimpi-mimpi buruk tentang meninggalnya Padme dan keinginan buat dapet kekuatan yang lebih itu malah makin ngebuat Anakin untuk join The Dark Side. Gw inget banget Palpatine bilang ke Anakin klo kekuatan Dark Side ini bisa ngebuat orang yang udah meninggal itu idup lagi yaudah deh tambah-tambah Anakin mau masuk The Dark Side. Sama dengan puisinya John Milton, Paradise Lost diceritakan klo awalnya Lucifer itu adalah malaikat yang paling disayang Tuhan, tapi Lucifer pengen banget punya kekuatan yang lebih dari Tuhan sendiri jadi dia ngebuat perang yang ngebuat dia kalah dan dibuang sama Tuhan, Lucifer habis itu ngebuat kerajaanya sendiri di neraka. Yang bikin ironis adalah neraka yang diceritain dalm cerita Lucifer digambarin di Star Wars tepat dengan lahar-laharnya dan apinya tempat dimana Padme bilang “youre going to the path that I cant follow, stop, stop and coming back” dan disitu deh gw ngeliat kejatuhan dan ironisnya hidup Anakin yang mati-matian mau ngelindungin Padme sampe-sampe jual jiwanya ke Dark Side tapi malah ngebunuh Padme dengan tangannya sendiri dan yaaa klimaksnya adalah pertarungan Anakin dan Obi-Wan ditengah lahar dan itu sangat dramatis dan very awesome battle. Simbolisme di ahir pertarungan ini bener-bener bikin merinding, dimana Anakin kebakar yang melambangkan sisi manusiawinya hilang, passion dan neraka buat Anakin adalah dia harus hidup jadi setengah mesin dalam pakaian Darth Vader. Scene dimana Anakin di berubah jadi Darth Vader agak kayak Frankenstein buat gw.

 

Dalam film Star Wars, musuh besar digambarkan sebagai seorang dictator yang ambisius. Kebangkitan dari Palpatine ini sebenernya sama-sama juga kayak Hitler, intrik dan affair. Palpatine yang sebenernya adalah Darth Sidious yang jadi otak penyerangan Naboo yang berujung Palpatine jadi senat. Yang bikin merinding adalah ketika Palpatine resmi jadi Senat, first thing he did was creating this enormous army that we called Stromtrooper. Klo lo nelisik ke jaman Julius Caecar, keputusan Julius Caesar sendiri tentang ngebuat sebuah tentara pribadi yang besar ini malah berujung jatuhnya dan ricuhnya kerajaan Caesar. Star Wars ini yaa kayaknya banyak mengilhami dari cerita jaman romawi dimana pod race itu kayak sama dengan chariot race di jaman romawi, bahkan scene dimana Obi-Wan, Anakin, dan Padme di bawa ketempat mirip Colloseum dan disuruh perang itu sangat-sangat jaman romawi kayak Gladiator. Sama kayak Anakin, disini Palpatine juga haus akan kekuasaan, pertarungannya dia sama Master Windu ngebuat mukanya dia jadi jelek tapi malah dipake buat menarik simpati orang-orang atas sesuatu yang dia bilang, percobaan pembunuhan. Scene pas semua orang teriak ketika pidatonya Palpatine bikin bener-bener merinding dan lo bisa liat disana demokrasi udah jatuh. Warna merah hitam sama putih di Empire bener-bener mengintimidasi fikiran, kayak punya feeling gak ada sesuatu yang manusiawi disana, lifeless. Warna tersebut juga merupakan warna kesukaan Hitler yang ada di benderanya Nazi. Speaking of Nazi, helm yang dipake sama Darth Vader ataupun Stromtrooper itu terilham juga dari helm yang dipake sama tentara Nazi, untuk memberikan kesan klo mereka kejam dan jahat. Oh iya, gak adanya wanita di Empire itu juga menandakan klo mereka bukan orang yang baik-baik karena wanita itu sendiri adalah simbol dari kehidupan, feminin. Yang paling menarik adalah, penganalogian mesin di Star Wars sebagai hilangnya kemanusiaan, misalkan Darth Vader kehilangan sisi kemanusiaannya sendiri ketika ia menjadi manusia setengah mesin, Death Star sendiri yang dibangun oleh Darth Vader keliatan seperti planet, tapi sebenernya bukan.

 

Hal klasik lainnya adalah dimana para rebel, yang gak punya teknologi sebagus Empire bisa menang dari Empire sendiri. Hal itu mengingatkan gw sama perjuangan orang kemerdekaan Indonesia dimana kita melawan pistol-pistol dengan bamboo runcing. And the best part was kita menang karena kita percaya sama kekuatan yang lebih besar dari pada kita, begitu juga dengan Star Wars, ada scene dimana Luke berhenti berfikir dan Cuma percaya dengan The Force.

 

Ending yang paling penting adalah, ketika Luke bertemu dengan Darth Vader buat membawa pulang ayahnya. Diceritakan klo Luke let go of his hatred dan percaya sama The Force. Yang mengharukan buat gw adalah pas Luke nolak buat iku ke Dark Side dan bilang “I’m a Jedi like my father before me.” Darth Vader terus dateng nyelametin Luke dan ngebunuh Palpatine, dan the very touching moment was when Darth Vader ask Luke to open his mask because he want to see Luke with his own eyes. Pembukaan helm ini menurut gw itu sebagai tahap Darth Vader untuk jadi Anakin, dimana sisi manusiawinya masih ada biarpun itu arti mati untuknya, and hell this was so sad.

 

So how about that? Star Wars is more than a fiction old school movie huh? Gw tau ini post yang super panjajng dan gw pun gak akan minta maaf tentang panjangnya post ini. I love old movies, film lama itu adalah film yang bener-bener dibikin karena ada pesen didalemnya, bukan karena gw mau kaya dan punya banyak uang. Star Wars itu adalah satu cara untuk ngasih tau orang lebih dari sekedar good versus evil.

Its already 1:12 AM and I have UAS tomorrow. So I’ll finish it here.

May The Force be with me.

XOXO

This entry was published on July 10, 2012 at 1:28 AM and is filed under Uncategorized. Bookmark the permalink. Follow any comments here with the RSS feed for this post.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: